69,88 Juta Orang Di Indonesia Belum Terdaftar Di BPJS Kesehatan

By Tegar News (TEN|STV) 02 Jan 2018, 16:29:54 WIBKesehatan

69,88 Juta Orang Di Indonesia Belum Terdaftar Di BPJS Kesehatan

Keterangan Gambar : Hal ini karena 27,1 persen penduduk tersebut belum terdaftar sebagai peserta Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS). (sumber foto thejakartapost.com)


JAKARTA, TEGARNEWS.com - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan mencatat, ada 27,1 persen atau 69,88 juta penduduk Indonesia yang belum memperoleh fasilitas dari lembaga penjamin kesehatan masyarakat itu sampai akhir tahun 2017 kemarin.

Hal ini karena 27,1 persen penduduk tersebut belum terdaftar sebagai peserta Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS). 

Sementara sisanya, sekitar 72,9 persen atau 187,98 juta penduduk setidaknya sudah memanfaatkan jaminan kesehatan dari BPJS Kesehatan karena telah terdaftar menjadi peserta. 

Direktur Perluasan dan Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan Andayani Budi Lestari mengatakan, banyak hal yang menjadi faktor belum terdaftarnya 69 juta penduduk. 

Mulai dari belum maksimalnya dampak sosialisasi, masih ada perusahaan yang ‘bandel’ tidak mendaftarkan pekerjanya sebagai peserta JKN-KIS, hingga belum seluruh pemerintah daerah (pemda) yang mengintegrasikan Jaminan Kesehatan Daerah (Jamkesda) Integrasi ke JKN-KIS. 

Iia mencatat, saat ini baru sekitar 201 perusahaan yang mendaftarkan karyawannya pada program JKN-KIS. Padahal potensinya lebih dari itu. Sayang, ia tak menyebut angka pasti dari proyeksi tersebut. 

Dari sisi sosialisasi, Andayani menjelaskan, tentu BPJS Kesehatan akan terus memberikan sosialisasi pentingnya program JKN-KIS. 

Bahkan, BPJS Kesehatan menyebut turut menggandeng Kejaksaan Agung agar amanah dari Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 8 Tahun 2017 tentang Optimalisasi Penyelenggaraan Program Jaminan Kesehatan Nasional dapat dimengerti oleh para perusahaan hingga pemda. 

“Kami kerja sama dengan Kejaksaan untuk menghimbau agar mereka segera mendaftar, karena ini kan wajib. Supaya Kejaksaan berikan sosialisasi. Karena ada yang belum jadi peserta karena belum paham, tapi kalau dia diberitahu pasal-pasalnya dan kewajibannya bisa jalan,” ujar Andayani di kantornya, Senin (2/1). 

Di sisi lain, BPJS Kesehatan juga akan menggandeng langsung para pemda agar segera menyempurnakan integrasi Jamkesda ke JKN-KIS.

Sebab, baru sekitar 20,3 juta penduduk yang telah menjadi peserta Jaminan Kesehatan Daerah (Jamkesda) Intergrasi turut menjadi peserta JKN-KIS. Jumlah itu berasal dari 489 Kabupaten/Kota dari total 514 Kabupaten/Kota. 

Artinya, 95 persen peserta Jamkesda udah menjadi JKN-KIS. Namun, masih ada sekitar 5 persen yang belum terintegrasi, padahal sudah tercatat jadi peserta Jamkesda.

"Kami perlu bantuan Gubernur, Bupati, dan Walikota. Apa yang diharus dilakukan pemda? Ya tentu mengajak penduduknya yang belum bergabung agar menjadi peserta," katanya. 

Sementara sampai tahun 2019 mendatang, lembaga peralihan PT Asuransi Kesehatan (Askes) itu menargetkan jumlah kepesertaan bisa menembus angka 257,5 juta penduduk.

Oleh: Mahesa|Editor: Mila



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Online Support (Chat)



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Pilihan Presiden RI 2019
  Joko Widodo
  Prabowo Subianto
  Gatot Nurmantyo

Komentar Terakhir

  • Jual Showcase Cooler

    wah mantap nih goofood, makin rajin bakar duit dan berguna buat yang cuma modal ...

    View Article
  • JANEhaf

    How much will it cost to publish a banner of my website in your site for a one ...

    View Article
  • SvetlanaMos

    Займ срочно на карту онлайн без проверки ки - ...

    View Article
  • SvetlanaMos

    Займ онлайн асбест - http://onezaym.ru <a ...

    View Article