BPSDM Perhubungan Targetkan 100.000 Peserta Diklat Pemberdayaan Masyarakat Di Tahun 2018

By Tegar News (TEN|STV) 02 Feb 2018, 11:56:39 WIBNasional

BPSDM Perhubungan Targetkan 100.000 Peserta Diklat Pemberdayaan Masyarakat Di Tahun 2018

Keterangan Gambar : BPSDMP menyediakan kuota bagi 100.000 peserta  yang tersebar pada 23 UPT di berbagai wilayah Indonesia tahun 2018.


JAKARTA, TEGARNEWS.com - Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP) kembali melaksanakan Diklat Pemberdayaan Masyarakat (DPM) di tahun 2018. Dan tahun ini BPSDMP menyediakan kuota bagi 100.000 peserta  yang tersebar pada 23 (dua puluh tiga) Unit Pelaksana Teknis (UPT) di berbagai wilayah Indonesia.

Kepala BPSDMP, Djoko Sasono, mengungkapkan bahwa penambahan kuota DPM didasarkan pada kebutuhan dan antusiasme masyarakat mengikuti program tersebut, "melihat antusias masyarakat di tahun 2017 dan peluang di sektor transportasi maka sesuai arahan Bapak Menteri Perhubungan kuota kita siapkan 100.000," ungkap Djoko. Sebagaimana diketahui, pada tahun 2017 dengan target 48.335 orang, BPSDMP telah berhasil mendiklatkan 52.427 orang.

Djoko juga mengungkapkan bahwa di tahun 2018 DPM tidak hanya diprioritaskan untuk masyarakat di daerah terluar, terisolisir, rawan bencana dan perbatasan tapi juga bagi masyarakat terdampak pembangunan. "Tahun ini selain prioritas bagi masyarakat yang tidak mampu secara ekonomi, kita juga memberikan kepada masyarakat terdampak pembangunan infrastruktur transportasi," jelas Djoko.

Djoko menyontohkan pemberdayaan masyarakat terdampak pembangunan Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) dimana lembaga yang dia pimpin sudah memberikan diklat kepada 73 orang, "seperti di Kertajati, kita sudah mendidik masyarakat terdampak untuk menjadi Avsec sebanyak 48 orang dan Basic Cargo 25 orang, jadi masyarakat sekitar pembangunan akan merasakan langsung manfaat sosial ekonomi dari pembangunan tersebut," jelas Djoko.

Mengenai target kuota, Djoko menegaskan bahwa pihaknya yakin target kuota 100.000 peserta ini dapat tercapai, "melihat antusias masyarakat untuk mengikuti Diklat Pemberdayaan ini, kami optimis target tersebut dapat dicapai," tegas Djoko.

DPM merupakan pendidikan dan pelatihan gratis bagi masyarakat yang berijazah minimal SLTP dan berusia minimal 16 Tahun, yang diprioritaskan  bagi masyarakat yang tidak memiliki kemampuan secara ekonomis di seluruh wilayah Indonesia, terutama di daerah terluar, terisolisir, rawan bencana dan perbatasan. Program ini bertujuan membekali kompetensi kepada masyarakat untuk meningkatkan kualitasnya sehingga mampu bersaing dalam dunia kerja.

Dalam pelaksanaan diklat tersebut, BPSDMP bekerjasama dengan stakeholder, Pemda setempat, Universitas dan Lembaga Pendidikan lainnya. Adapun jenis diklat yang dilaksanakan antara lain diklat transportasi darat dan kereta api dengan pelatihan pembantu Penguji Kendaraan Bermotor, Penjaga Pintu Perlintasan, Steering and Wheel System, Pengemudi, Teknisi Las, Operator Jembatan Timbang, diklat transportasi laut dengan pelatihan Basic Safety Training (BST), Security Awareness Training (SAT), Advance Fire Fighting (AFF), serta diklat transportasi udara dengan pelatihan Basic Aviation Security, Basic Electrical Installation, Basic Welding, Basic Air Conditioning System, Marshalling, Dangerous Goods Type A and B, Flight Attandent Ground Class, dan Airline Ground Staff.

Untuk diklat matra darat, Sekolah Tinggi Transportasi Darat (STTD) Bekasi mendapat kuota 3.900 peserta, Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan (PKTJ) Tegal 3.930 peserta, Akademi Perkeretaapian Indonesia (API) Madiun 4.220 peserta, Balai Diklat Transportasi Darat (BP2TD) Palembang 4.040 peserta dan BP2TD Bali 3.900 peserta.

Sedangkan untuk diklat matra laut, Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran (STIP) Jakarta mendapat kuota 9.660 peserta, 8.000 peserta di Politeknik Ilmu Pelayaran (PIP) Semarang, 7.800 peserta di PIP Makassar, 7.800 peserta di Politeknik Pelayaran (Poltekpel) Surabaya, 6.170 peserta di Balai Diklat Ilmu Pelayaran (BP2IP) Aceh, 5.590 peserta di BP2IP Barombong, 7.540 peserta di BP2IP Tangerang, 2.800 peserta di BP2IP Sorong, 3.470 peserta di Balai Diklat Pelayaran (BDP) Padang, 940 peserta di BDP Minahasa Selatan, dan 240 peserta di Balai Diklat Transportasi Laut (BPPTL) Jakarta

Dan untuk diklat matra udara, 4.050 peserta di Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia (STPI) Curug, 2.800 peserta di Politeknik Penerbangan (Poltekbang) Surabaya, 2.340 peserta di Akademi Teknik dan Keselematan Penerbangan (ATKP) Medan, 3.680 peserta di ATKP Makassar, 2.750 peserta di Balai Diklat Penerbangan (BP3) Palembang, 2.040 peserta di BP3 Curug dan 2.340 peserta di Jayapura.

Dengan adanya diklat pemberdayaan manusia, Kepala BPSDMP berharap dapat membentuk kemandirian individu dan masyarakat terkait kompetensi dasar transportasi serta potensi kesempatan kerja di bidang transportasi.

Editor: Watna



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Online Support (Chat)



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Pilihan Presiden RI 2019
  Joko Widodo
  Prabowo Subianto
  Gatot Nurmantyo

Komentar Terakhir

  • Jasa SEO Bergaransi

    Desain situsnya sangat menarik gan.... mantap sekali. https://perusahaanseo.weebly.com/ ...

    View Article
  • Jasa SEO Indonesia Terbaik Bergaransi Uang Kembali

    Tampilan web Anda sangat bagus dan menarik. Great Job! ...

    View Article
  • Thousand Islands Jakarta

    Gak hanya pulau pari, semua wisata pulau yang ada di kepulauan seribu ( Thousand ...

    View Article
  • Supplier Handuk

    Tuuh,, makanya sering dicuci handuk nya,, karena ternyata handuk ini merupakan sarang ...

    View Article